Thursday, December 27, 2012

ARTIKEL : AGAR SUAMI MAKIN SAYANG


Sama ada terima atau kita menolaknya, sedar atau tidak, sebenarnya tahap kemuncak hidup seorang wanita ialah apabila ia berkahwin dan berkeluarga.  Tidak dapat dinafikan lagi, malahan akan membawa kepada disindir dan diperlekehkan bila mana sampai di satu tahap umur, seorang wanita belum bernikah. Inilah fitrah manusia.  Zaman berzaman, peranan wanita sebagai isteri dan juga ibu tidak dapat dipisahkan. Makna kehidupan berumahtangga tidak akan lengkap tanpa wanita sebagai penyerinya.
Sabda Nabi SAW,
“Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah isteri yang solehah.”  (Hadis shahih riwayat Muslim di dalam Shahihnya).
Saudariku,
Satu perkara harus diketahui dan sentiasa diingati oleh para isteri ialah dalam satu hadis di mana Rasulullah SAW bersabda:
“Apabila seorang wanita telah mengerjakan shalat lima waktu, puasa bulan Ramadhan, menjaga kemaluannya, mentaati suaminya, nescaya akan dikatakan kepadanya “ Masuklah ke dalam syurga dari pintu manapun engkau suka.” (Hadis riwayat Ahmad, dihasankan oleh Al-Albani dalam Shahih at-Targhib wat Tarhib (1932).
Sungguh Islam telah memuliakan wanita sebagai isteri dengan menawarkan ganjaran syurga melalui suaminya.  Oleh itu, perhatikanlah & muliakanlah suamimu.
Wahai penenang jiwa suami,
Ummahatul Mukminin iaitu para isteri Nabi SAW dan para sahabiyyah adalah ikutan terbaik dalam kita mencari model untuk menjadi isteri yang solehah.
Kita selusuri satu kisah dari seorang wanita yang mempunyai kedudukan yang mulia di kalangan bangsawan Quraisy, hartawan, dermawan juga pendamping Rasulullah SAW yang setia di kala susah dan senang. Dialah Ummul Mukminin yang pertama iaitu Khadijah binti Khuwailid. Lihat bagaimana reaksi Khadijah di waktu Nabi SAW pulang ke rumah dalam keadaan takut, khuatir dan menggigil setelah turunnya wahyu pertama yang dibawakan oleh Jibrail alaihissalam di Gua Hira’. Melihat Rasulullah SAW dalam kegelisahan, diselimuti dan ditenangkan suaminya yang mulia. Setelah Nabi SAW kembali tenang, Nabi SAW menceritakan apa yang berlaku.  Apa yang diungkapkan oleh wanita yang cerdas lagi matang ini?  Dengan penuh keyakinan, Khadijah mengatakan,
“Allah akan menjaga kita wahai Abu Qasim, bergembiralah wahai putra bapa saudaraku dan teguhkanlah hatimu. Demi yang jiwaku ada di tangan-Nya, sungguh aku berharap agar anda menjadi Nabi bagi umat ini. Demi Allah, Dia tidak akan menghinakanmu selamanya, sesungguhnya anda telah menyambung silaturahmi, jujur dalam berkata, menyantuni anak yatim, memuliakan tamu dan menolong para pelaku kebenaran.” (lihat As-Sirah I/253 dan Tarikhi Ath-Thabari II/205 juga dalam Al-Ishabah VIII/200).
Subhanallah. Kata-kata yang amat menenangkan, memberi motivasi dan semangat di kala kesesakan jiwa. Inilah model yang perlu kita ikuti untuk menjadi isteri yang disayangi. Didiklah diri kita dengan sifat sabar dan tenang. Gunakan akal untuk berfikir apa yang perlu dilakukan dan dikatakan, lebih-lebih lagi di saat suami berdepan masalah. Jauhilah sifat emosional, keanak-anakan dan suka mendesak untuk mendengar masalah suami. Kita perlu faham yang ada kalanya suami kita perlukan ruang untuk bertenang dan berfikir apa tindakan yang perlu diambil untuk menangani kekusutannya. Percayalah, suami akan berkongsi masalah dan cerita-ceritanya bersama kita bila mana wujud kepercayaan di hatinya yang isterinya seorang yang matang dan boleh diajak berbincang.
Saudariku,
Jadilah isteri yang pandai berdikari dan tidak meminta-minta. sebagaimana kehidupan  Asma binti Abu Bakar, puteri kepada sahabat Nabi yang utama, iaitu Abu Bakar As-Siddiq.
Semasa Zubair al-Awwam menikahi Asma, Zubair tidak mempunyai apa-apa harta kecuali kudanya. Kita sedia maklum di zaman Rasulullah terdapat hamba yang membantu dalam urusan seharian. Tetapi tidak ada pembantu bagi Asma. Seorang wanita yang kuat lagi cekal, menguruskan dan memberi makan kuda suaminya, mencari air, mengadun roti, dan membuat urusan rumahtangganya sendiri. Sampaikan mengusung kurma di atas kepalanya dan berjalan sejauh kira-kira 2km dari kebun suaminya pun dilakukan sendiri. Hingga akhirnya, Abu Bakar mengirimkan seorang pembantu untuknya. Atas kesabaran mereka, Allah kurniakan nikmat kekayaan yang banyak kepada pasangan ini.
Teladanilah Asma dalam menguruskan rumahtangga. Jauhi sikap mengharapkan orang lain apatah lagi suami untuk membuat kerja-kerja yang biasa dilakukan oleh isteri. Suami mempunyai tanggungjawab yang besar dalam mencari nafkah untuk keluarga. Tidak dinafikan, isteri juga tidak kurang besar peranannya dalam menguruskan harta suami & anak-anak dengan baik. Elakkan dari meminta-minta apa yang tidak mampu disediakan oleh suami. Ditakuti bukan sahaja menyebabkan suami kurang senang dengan kerenah kita, bahkan menjadikan kita orang yang tidak sabar dan tidak bersyukur dengan ujian yang Allah berikan. Sesungguhnya, ia merupakan bonus untuk kita jika suami sudi meringankan tangan membantu dalam urusan rumahtangga. Bahkan satu anugerah yang sewajarnya disyukuri jika suami mampu untuk menyediakan pembantu untuk memudahkan tugasan isteri. Jika tidak, bersabarlah. Kerana Allah tidak akan menguji kita atas apa yang kita tidak mampu.
“….Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya…” (surah Al-Baqarah, ayat 233)
Para isteri yang mulia,
Lihat pula bagaimana Ummu Sulaim melayani suaminya Abu Thalhah, dengan hidangan makanan yang enak, dandanan yang menawan dan layanan yang sangat istimewa sewaktu suami pulang ke rumah. Walhal, pada waktu itu hati keibuannya sangat hiba dengan kematian anak kesayangan mereka. Betapa bijaknya Ummu Sulaim menguruskan emosinya dan melayani suaminya hinggakan suaminya tidak sedar akan kematian anaknya yang disangkakan sudah sihat lantaran jawapan isterinya apabila ditanyakan keadaan anaknya yang sakit iaitu , “Dia (anaknya) dalam keadaan tenang.”
Kita teliti bagaimana cara Ummu Sulaim menyampaikan khabar duka kepada suaminya.
“Wahai Abu Thalhah, bagaimana pendapatmu seandainya ada suatu kaum yang menitipkan barangnya kepada suatu keluarga kemudian suatu ketika mereka mengambil titipan tersebut, maka bolehkah bagi keluarga tersebut untuk menolaknya?” Abu Thalhah menjawab “Tentu sahaja tidak boleh.” Berkata isterinya lagi, “Bagaimana pendapatmu jika keluarga tersebut keberatan tatkala titipannya diambil setelah dia sudah dapat memanfaatkannya.” Abu Thalhah berkata : “Bererti mereka tidak adil.” Ummu Sulaim berkata, “Sesungguhnya anakmu adalah titipan dari Allah dan Allah telah mengambilnya, maka tabahkanlah hatimu dengan meninggalnya anakmu.”
Subhanallah! Sungguh, kebijaksanaan isteri dalam menguruskan emosi dan menggunakan cara komunikasi yang berkesan memberi impak yang besar kepada suami. Sajikan telinga suami dengan cerita yang enak bilamana suami di rumah atau lebih baik diam kerana sogokan perkhabaran tentang kerenah anak-anak, isu jiran memiliki barangan baru mahupun kehabisan barang dapur itu tentunya merimaskan suami yang keletihan.
Para muslimah yang diredhai,
Jiwa isteri yang matang dan memahami persoalan dengan pemahaman yang baik dapat memberikan keputusan, motivasi dan nasihat yang tepat kepada suami tercinta.Dalam peristiwa setelah termeterai perjanjian Hudaibiyah antara kaum muslimin dengan pihak Quraisy, Rasulullah memerintahkan para sahabat untuk menyembelih kurban dalam usaha menyempurnakan haji pada tahun itu yang tertahan akibat halangan dari kaum Quraisy. Berulangkali Nabi mengeluarkan perintah tetapi tidak diikuti oleh para sahabat yang rata-rata kecewa dengan perjanjian yang dianggap merugikan kaum muslimin. Nabi SAW dengan perasaan sedih dan kecewa menemui isterinya Ummu Salamah dan menceritakan hal tersebut. Ummul Mukminin yang bijak ini telah memberikan pandangan supaya Nabi SAW keluar dan jangan berkata sepatah kata pun dengan sahabat sehingga Rasulullah menyembelih untanya dan kemudian bertahalul (bercukur). Nabi SAW menerima usulan dan menjalankan sebagaimana nasihat isterinya. Melihatkan apa yang dikerjakan Rasulullah, maka para sahabat pun mengikutinya. Masya Allah. Nasihat yang terbaik dari isteri telah memudahkan urusan suaminya dan menjadikan dirinya semakin dihargai suami.
Saudari yang dikasihi,
Bersyukurlah dengan nikmat suami yang Allah kurniakan kepada kita.
“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambahkan (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari, maka pasti azab-Ku sangat berat.” (Surah Ibrahim, ayat 7)
Tuntutlah ilmu, berusaha mengubah diri menjadi lebih baik dan berdoalah mohon bantuan dari Allah untuk menjadi yang terbaik. Teguhlah di atas jalan Nabi, para Ummahatul Mukminin dan para sahabat. Semoga kita menjadi isteri yang berjaya meraih cinta suami dan diredhai Allah.

DITULIS OLEH : NATASHA MOKHTAR
SINAR HARIAN (SABTU 22/12/2012)

Friday, December 21, 2012

SELAMATKAN GENERASI MUDA DENGAN TAUHID


Dari satu zaman ke satu zaman, dari satu generasi ke satu generasi; darjah akhlak dan adab umat manusia makin rosak dan jauh dari petunjuk Nabi. Macam-macam usaha telah dilakukan, namun tidak ada suatu hari pun, di tanah mana pun tidak dilaporkan pelbagai permasalahan sosial. Bagaimana pula solusi Islam sebagai sebuah agama yang membawa rahmat kepada seluruh alam?
Formulanya adalah dengan tauhid. Kita sebutkan dahulu yang pertama adalah tauhid, kerana Allah dan Rasul-Nya menggunakan kaedah dan formula ini untuk menyelesaikan semua masalah termasuk permasalahan sosial. Kita sudah letih menceritakan berkenaan dengan masalah sosial seperti penyalahgunaan dadah, zina, buang bayi dan macam-macam lagi. Itu belum pengaruh internet yang melaluinya zina masuk ke dalam rumah-rumah umat Islam.
Dari dahulu sehingga sekarang banyak pihak bukan tidak berusaha untuk menyelesaikan masalah ini sama ada institusi, organisasi, kerajaan sendiri, masyarakat, badan-badan sukarelawan dan sebagainya. Mereka berusaha untuk menyelesaikan masalah ini tetapi nampaknya masalah tetap sahaja tidak selesai. Bahkan dari satu hari ke satu hari ia semakin membimbangkan.
Di dalam Islam Allah mengutuskan seluruh Nabi dan para Rasul adalah untuk memurnikan tauhid. Sebagai bukti Nabi kita yang kita cintai iaitu Nabi Muhammad s.a.w diutuskan di tengah-tengah Quraisy. Adakah pada ketika itu kaum Quraisy tidak berhadapan dengan masalah sosial?
Tadi kita menceritakan tentang pembuangan anak, sedangkan orang Quraisy menanam anak mereka hidup-hidup di depan mata mereka sendiri. Jadi bagaimanakah Nabi menyelesaikan masalah ini? Tiada kaedah lain yang Nabi guna pakai sebagai formula untuk menyelesaikan masalah ini selain daripada mengajar manusia itu tentang tauhid iaitu hal yang berkaitan tentang ketuhanan. Apabila manusia memahami tauhid dan faham Tuhan, maka tidak akan berlaku perkara-perkara yang tidak baik.
Nabi mendakwahkan tauhid di Makkah selama 13 tahun. Nabi tidak mengajar solat dahulu. Perintah solat diturunkan hanya beberapa tahun sebelum hijrah Nabi ke Madinah. Zakat diwajibkan pada tahun ke-2 selepas Nabi berhijrah ke Madinah dan banyak perkara-perkara di dalam ibadah disyariatkan di Madinah. Selama 13 tahun Nabi di Makkah, yang Nabi ajarkan adalah tauhid kerana tauhidlah yang paling sesuai untuk diajarkan sebagai perkara yang pertama. Contoh jika orang itu tidak memakai tudung dan sekarang ramai muslimat-muslimat atau remaja-remaja yang tidak mahu memakai tudung, lalu kita datang kepadanya dan berkata ‘saudari pakailah tudung’. Maka pasti dia akan menolak ajakan kita.
Kita lihat persaksian ibunda Aisyah binti Abu Bakar yang mendampingi Nabi. Kata beliau maksudnya, “Sesungguhnya surah yang mula-mula diturunkan adalah surah pendek yang di dalamnya disebutkan adanya syurga dan neraka, sehingga manusia telah memeluk Islam, maka diturunkan ayat tentang halal dan haram. Seandainya ayat yang pertama kali turun adalah “janganlah kalian meneguk arak” pastilah mereka berkata “kami tidak akan meninggalkan arak selamanya”. Kalau ayat yang pertama kali diturunkan ; “janganlah kamu berzina”, pasti mereka akan menjawab; “Kami tidak akan meninggalkan zina selamanya.” (riwayat Imam al-Bukhari)
Tetapi jika kita cuba datang kepada mereka dengan menceritakan hal tentang Tuhan dan membawa mereka faham tentang Tuhan, orang yang faham tentang Tuhan, dia akan menyelesaikan seluruh masalah di dalam hidupnya.
Sekarang kaedah remaja diajar dengan hiburan yang terlarang. Kita perlu ingat bahawa bagaimana kaedah hiburan ini boleh meresap ke dalam diri dan jiwa-jiwa remaja kerana ianya dimainkan pelbagai pihak. Ianya telah didoktrin, contohnya celik sahaja sudah ada hiburan. Baik di peti televisyen, akhbar, radio, internet dan kini telefon. Begitu juga halnya dengan tauhid, ianya perlukan pendoktrinan iaitu hari-hari kita perlu bercakap tentang tauhid.
Para intelektual dan sarjana Islam dari zaman awal Islam sehingga hari ini telah menyusun sekian banyak makalah dan kitab membincangkan tahapan dan teknik dalam berdakwah. Antaranya termasuk Manhajul Anbiya di Da’wahi Ilallah fihil Hikmah wal ‘Aql (Cara Para Nabi Berdakwah) oleh Syaikh Prof Dr Rabee’ bin Hadi al-Madkhali dan Al Lin wa Ar Rifq (Lemah Lembut dalam Berdakwah) karya Prof Dr Fadhal Ilahi. Kesimpulan yang dapat diambil dari seluruh kitab itu ialah, mulakan dakwah dan pembaikan dalam masyrakat dengan tauhid!
Memahami tauhid melalui Al-Qur’an dan Sunnah
Jika orang Islam khususnya, kita harus kembali kepada al-Qur’an dan Sunnah. Jangan hanya slogan di bibir, tetapi tunjukkan melalui amalan dan perbuatan. Al-Qur’an sudah diterjemahkan sebanyak 30 juzuk di dalam Bahasa Melayu. Tetapi berapa juzukkah yang kita telah baca beserta dengan terjemahannya? Sedangkan seluruh umat Islam tahu bahawa kitab al-Qur’an adalah kitab yang paling unggul. Namun sehebat manapun al-Qur’an itu tidak akan memberi makna apa-apa jika tidak dibaca dan diamalkan.
Berapa banyakkah novel yang kita telah tamatkan? Berapa banyakkah filem dan drama yang telah kita habis tonton? Kita sangka hanya duduk dua jam di depan televiseyn tetapi mereka membuat rancangan TV itu memakan masa selama 2 tahun, doktrin masuk ke dalam pemikiran kita.
Wahyu yang pertama diturunkan adalah Iqra’ yang bermaksud bacalah. Kerana itu umat Islam harus kembali membaca dan menghayati al-Qur’an. Ini kerana di dalam al-Qur’an kita akan lihat bahawasanya seluruh al-Qur’an itu adalah perkara yang pertama di dakwahkan menjurus kepada aqidah dan tauhid.
Di dalam al-Qur’an ada satu surah yang paling hebat yang sering kita bacakan bahkan di dalam solat pun yang kita panggil sebagai al-Fatihah. Surah al-Fatihah juga diberi nama ‘ummul kitab’. Cuba kita lihat seluruh ayat di dalam al-Fatihah. Ia dimulakan dengan Bismillah. Kemudian Alhamdulillahi rabbil ‘alamin  yang merujuk kepada Allah Tuhan sekalian alam. Lafaz Ar-Rahman Ar-Rahim iaitu menyentuh kepada ‘tauhid asma wa sifat’ yakni nama-nama dan sifat Allah. Iyyaka na’budu waiyaka nasta’in pula bermaksud Engkaulah Ya Allah tempat kami beribadah dan tempat kami memohon pertolongan. Seluruh di dalam ayat al-Fatihah itu menjurus kepada kefahaman tauhid rububiyyah, uluhiyyah dan asma’ wa sifat. Kerana itu orang Islam khususnya harus kembali kepada al-Qur’an dan bukan hanya slogan tetapi ilmu yang benar.
Kata Imam Malik bin Anas, kita tidak akan boleh menjadi baik kecuali dengan jalan dan cara orang dahulu menjadi baik iaitu Nabi s.a.w dan para sahabat baginda. Mereka ini adalah insan yang terbaik dan tidak ada orang yang terbaik selepas daripada generasi ini. Kita tidak akan boleh jadi baik kecuali dengan cara mereka. Lalu satu kaedah besar di dalam agama menyebutkan, ‘Lau kana khairan lasabaquna ilaihi’ yang bermaksud jika sesuatu itu adalah perkara yang baik sudah pasti mereka yakni para sahabat mendahuluinya.
Jadi kaedah yang terbaik mereka guna pakai untuk mengajar masyarakat adalah kaedah mengajarkan tauhid melalui majlis-majlis ilmiah iaitu majlis ilmiah yang disebutkan al-Qur’an dan Sunnah bukannya majlis ilmiah gelak ketawa dari awal hingga akhir. Majlis ilmiah yang disebutkan al-Qur’an dan Sunnah serta harus diajar bahawa orang yang duduk di dalam majlis ilmiah, ini adalah satu jihad dan perjuangan yang besar. Kerana itu apabila sebelum masuk ke majlis kuliah kelihatan sihat sahaja kemudian apabila masuk ke majlis kuliah terus kita mengantuk kerana syaitan paling tidak suka hal itu. Kerana itu kita harus terus meramaikan majlis ilmiah untuk membawa masyarakat dibentuk dengan kaedah generasi dahulu dibentuk.

Thursday, December 20, 2012

ROLL BRIM HAT


hasil terbaru knit saya. 

Monday, December 17, 2012

CAMO CARDIGAN


 Assalamualaikum dan salam 1 Malaysia :)

Apa khabar sahabat2 sekalian? Diharap kalian berada dalam keadaan sihat & sejahtera. :) tersangat la jarang saya meng-update blog ni. 

Alhamdulillah...ini antara hasil crochet saya 2-3 minggu ni :) Saya gelarkan CAMO CARDIGAN. bersaiz M. 

Ini adalah hasil dari join pertandingan di Da'knit.  Tapi xde rezeki untuk menang :) Allah takdirkan yang lebih baik. 

Ok. jom layan gambar ya.


 pandangan belakang




 pandangan hadapan








Friday, December 14, 2012

ARTIKEL : AGAR ISTERI MAKIN SAYANG


“Dan di antara tanda-tanda (kebesaran) Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan berasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antara kamu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran) Allah bagi kaum yang berfikir.” (Surah Ar-Rum: ayat 21)
Bernikah dan berkeluarga merupakan sunnah Nabi SAW
“Nikah adalah sunnahku dan siapa yang tidak mahu mengamalkan sunnahku bererti bukan sebahagian dariku. Nikahlah, kerana sesungguhnya aku akan berbangga dengan banyaknya jumlah kalian pada Hari Kiamat.” (hadis shahih lihat Shahih al-Jami’ 2/6807)
Wahai suami,
Pernahkan kita menyemak kriteria yang ada dalam diri kita? Adakah kita suami yang baik? Dikira-kira, sudah berapa banyakkah sunnah Nabi SAW yang telah dicontohi dalam hal berbuat baik kepada isteri? Jelas, hanya Rasulullah merupakan contoh ikutan terbaik dalam semua hal termasuk hal kekeluargaan.“Sungguh telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik  bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak mengingati Allah.” (Al-Ahzab: ayat 21)
Saudaraku,
Dalam memenuhi keperluan dan kehendak, seringkali kita terleka. Leka mencari dunia semata, di sudut yang lain kita kesampingkan kewajipan memberi pendidikan dan ilmu kepada keluarga, lebih-lebih lagi ilmu agama yang merupakan bekal akhirat. “Wahai orang-orang yang beriman,peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar dan keras, yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (Surah At-Tahrim : ayat 6)
Isteri dan keluarga harus sering dinasihati agar taat, bertakwa dan mentauhidkan semata Allah SWT, menjauhi syirik, mencegah mereka dari maksiat dan mengajarkan tentang hukum dan adab-adab dalam Islam. Semua ini hanya bisa dilaksanakan dengan ilmu. Sesungguhnya seorang Muslim tidak akan boleh melaksanakan agamanya dengan benar kecuali dengan mempelajari Islam yang benar berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah menurut faham salafus sholeh.
Sekarang, singkirkan kemalasan, lihatlah ke wajah isteri dan keluarga kita, mereka itulah amanah yang perlu diselamatkan. Bersegeralah menghadiri majlis ilmu, tuntutlah ilmu dan sampaikan ilmu kepada mereka. Kita punya misi untuk mendidik dan menjadi contoh yang baik kepada isteri. Jadilah orang yang pertama melakukan apa yang kita nasihatkan kepadanya kerana perbuatan dan amalan yang istiqomah itu akan lebih memberi kesan berbanding hanya bercakap tanpa amal.
Kepada para pendakwah, benar, anda berusaha mengajak masyarakat amar ma’ruf dan nahi mungkar. Akan tetapi, jangan sesekali dilupakan objek dakwah anda yang lebih utama iaitu keluarga dan kerabat anda sendiri. Seimbangkan aktiviti luar dengan aktiviti mendidik keluarga. Kalau anda ingin masuk syurga, begitu juga mereka.
Para suami idaman,
Berhiaslah anda sebagaimana anda ingin isteri anda berhias untuk anda. Berdandan dan berhias adalah perkara yang dicintai Allah dan Rasul-Nya. Rasulullah SAW bersabda :“Sesungguhnya Allah itu indah dan mencintai keindahan. Kesombongan adalah menolak kebenaran dan merendahkan manusia.” (hadis riwayat Muslim)
Ibnu Abbas radhiallahu’anhu berkata, “Sungguh, aku ini berhias untuk isteriku sebagaimana aku senang jika isteriku berhias untukku.”Amat jelas fitrah manusia sukakan sesuatu yang bersih, kemas, harum dan cantik. Rasulullah SAW melarang orang dari menolak wangian yang diberikan. “Barangsiapa ditawarkan kepadanya minyak raihan, maka janganlah menolaknya, kerana ia harum baunya dan mudah dibawa.” (hadis riwayat Muslim)
Berdandannya suami untuk isteri tidak hanya akan menambahkan rasa cinta, malah akan membuatkan isteri semakin suka untuk memandang dan berada di samping suaminya.Kebersihan mulut adalah antara perkara yang penting dalam keindahan hubungan suami isteri. Akan tetapi, hal ini sering diremehkan. Bau mulut dan nafas yang harum akan menyebabkan bukan sahaja pasangan kita, malah orang lain pun akan senang dan suka mendekati kita.
Aisyah pernah ditanya tentang apakah yang dilakukan pertama kali oleh Rasulullah SAW jika dia memasuki rumahnya? Aisyah menjawab, “ Bersiwak”. (Hadis riwayat Muslim)
Dari Abu Hurairah radhiallahu’anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda,
“Kalaulah tidak memberatkan umatku, pastilah akan aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap kali melaksanakan solat,” (Muttafaqun ‘alaih) Lalu bersiwaklah selalu wahai para suami sepertimana saranan dan telah dicontohi oleh Nabi yang mulia, Muhammad  SAW. Elakkan mengambil makanan-makanan yang mempunyai bau yang kuat dan paling utama, jauhilah rokok yang menyebabkan nafas berbau apatah lagi memudharatkan tubuh badan.
Para suami yang soleh lagi penyayang,
Rasulullah SAW bersabda, “Orang mu’min yang sempurna keimanannya adalah yang paling baik akhlaknya. Dan orang yang terbaik di antara kamu adalah yang paling baik akhlaknya terhadap isterinya.” (hadis riwayat at-tirmizi (1162) dan dishahihkan oleh al-Albani dalam Silsilah as-shahihah (284)
Seorang suami yang soleh akan terhimpun di dalam dirinya akhlak-akhlak yang mulia. Pasti lidahnya hanya akan mengeluarkan perkataan yang baik dan sedap didengar. Isteri adalah pendamping dan orang yang paling banyak berinteraksi dengan kita. Maka ungkapkanlah perkataan yang baik dengan nada suara yang menarik , berlemah lembut, bermanis muka, dan hiasilah bibir dengan senyuman.
Rasulullah bersabda:
“Setiap kata-kata yang baik itu adalah sedekah.” (hadis riwayat al-Bukhari dalam Adabul Mufrad dan dishahihkan oleh Al-Albani dalam Silsilah ash-Shahihah (576).Baginda juga bersabda:“ Hindarilah api neraka, meskipun hanya dengan sebiji kurma. Barangsiapa tidak mendapatkannya, cukuplah dengan kata-kata yang baik.” (Muttafaqun ‘alaih)Memanggil isteri dengan nama-nama kesayangan sebagai ungkapan kasih sayang dan penjalin cinta dapat membibitkan rasa bahagia dan menyenangkan pendengaran.
 Aisyah radhiallahu’anha menuturkan, pada suatu hari Rasulullah SAW berkata kepadanya, “Wahai ‘Aisy (panggilan kesayangan ‘Aisyah), Malaikat Jibrail tadi menyampaikan salam buatmu.”(Muttafaqun ‘alaih) Rasulullah juga memanggil ‘Aisyah dengan gelaran Humairaa’ yang ertinya gadis kecil yang putih kemerah-merahan kulitnya.
Wahai para suami,
Anda perlu tahu, keperluan wanita untuk bercakap sama dengan keperluan mereka terhadap makanan dan minuman. Dari hal urusan rumahtangga, anak-anak, hinggalah kepada perasaannya, membawa kepada gossip dan memperkatakan tentang orang lain, wanita tidak akan berhenti dari berbicara. Kerana itulah suami perlu lebih sabar, mendengar dan menerima perkataan dan kerenah isterinya. Sediakan telinga dan hadirkan hati dalam setiap butir bicaranya. Berilah pujian, komen atau pendapat yang positif atas motif perbicaraan yang baik. Nasihatilah mereka atas percakapan yang tidak benar dan sia-sia.
Saudaraku yang budiman,
Janganlah anda bakhil perasaan. Pamerkan kasih sayang dengan senyuman, ungkapkan kata-kata yang baik dan lembut dan cuba luangkan masa untuk mendengar. Tidaklah lambakan kerja-kerja rumah dan segala masalah rumahtangga itu menjadi beban untuk isteri jika suaminya melayannya dengan baik dan penuh kasih sayang. Terimalah isteri anda seadanya, baik dari segi kebaikan apatah lagi kekurangannya. “Dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian apabila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (An-Nisa: ayat 19)
Ingatlah bahawa anda juga tidak lepas dari kesalahan dan kekurangan. Jauhi sikap inginkan isteri yang sempurna. Sebahagian lelaki yang apabila ditanyakan tentang isteri idaman, ia menginginkan isteri yang cantik tubuh badan, bijak akal fikirannya, rajin menguruskan rumahtangga, pandai melayan suami dan pelbagai lagi. Masya Allah, saudaraku, itu adalah kriteria bidadari syurga. Mana mungkin anda mahukan bidadari syurga di dunia ini. Bersyukurlah dengan isteri yang Allah kurniakan. Didiklah dia dengan baik. Semoga anda dan dirinya bakal menghuni syurga Allah yang Maha Penyayang.

Thursday, December 13, 2012

Tuesday, November 13, 2012

KNIT : CABLE PATTERN



salah satu pattern cable yang mudah bg beginner.


saya dah cuba...saya buat scarf untuk Maryam. & dah menang untuk contest knit scarf di MKC. :)



jom cuba!

"Barangsiapa yang Allah beri hidayah, maka tidak ada yang dapat menyesatkannya. Dan barangsiapa yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberinya hidayah."