Thursday, December 27, 2012

ARTIKEL : AGAR SUAMI MAKIN SAYANG


Sama ada terima atau kita menolaknya, sedar atau tidak, sebenarnya tahap kemuncak hidup seorang wanita ialah apabila ia berkahwin dan berkeluarga.  Tidak dapat dinafikan lagi, malahan akan membawa kepada disindir dan diperlekehkan bila mana sampai di satu tahap umur, seorang wanita belum bernikah. Inilah fitrah manusia.  Zaman berzaman, peranan wanita sebagai isteri dan juga ibu tidak dapat dipisahkan. Makna kehidupan berumahtangga tidak akan lengkap tanpa wanita sebagai penyerinya.
Sabda Nabi SAW,
“Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah isteri yang solehah.”  (Hadis shahih riwayat Muslim di dalam Shahihnya).
Saudariku,
Satu perkara harus diketahui dan sentiasa diingati oleh para isteri ialah dalam satu hadis di mana Rasulullah SAW bersabda:
“Apabila seorang wanita telah mengerjakan shalat lima waktu, puasa bulan Ramadhan, menjaga kemaluannya, mentaati suaminya, nescaya akan dikatakan kepadanya “ Masuklah ke dalam syurga dari pintu manapun engkau suka.” (Hadis riwayat Ahmad, dihasankan oleh Al-Albani dalam Shahih at-Targhib wat Tarhib (1932).
Sungguh Islam telah memuliakan wanita sebagai isteri dengan menawarkan ganjaran syurga melalui suaminya.  Oleh itu, perhatikanlah & muliakanlah suamimu.
Wahai penenang jiwa suami,
Ummahatul Mukminin iaitu para isteri Nabi SAW dan para sahabiyyah adalah ikutan terbaik dalam kita mencari model untuk menjadi isteri yang solehah.
Kita selusuri satu kisah dari seorang wanita yang mempunyai kedudukan yang mulia di kalangan bangsawan Quraisy, hartawan, dermawan juga pendamping Rasulullah SAW yang setia di kala susah dan senang. Dialah Ummul Mukminin yang pertama iaitu Khadijah binti Khuwailid. Lihat bagaimana reaksi Khadijah di waktu Nabi SAW pulang ke rumah dalam keadaan takut, khuatir dan menggigil setelah turunnya wahyu pertama yang dibawakan oleh Jibrail alaihissalam di Gua Hira’. Melihat Rasulullah SAW dalam kegelisahan, diselimuti dan ditenangkan suaminya yang mulia. Setelah Nabi SAW kembali tenang, Nabi SAW menceritakan apa yang berlaku.  Apa yang diungkapkan oleh wanita yang cerdas lagi matang ini?  Dengan penuh keyakinan, Khadijah mengatakan,
“Allah akan menjaga kita wahai Abu Qasim, bergembiralah wahai putra bapa saudaraku dan teguhkanlah hatimu. Demi yang jiwaku ada di tangan-Nya, sungguh aku berharap agar anda menjadi Nabi bagi umat ini. Demi Allah, Dia tidak akan menghinakanmu selamanya, sesungguhnya anda telah menyambung silaturahmi, jujur dalam berkata, menyantuni anak yatim, memuliakan tamu dan menolong para pelaku kebenaran.” (lihat As-Sirah I/253 dan Tarikhi Ath-Thabari II/205 juga dalam Al-Ishabah VIII/200).
Subhanallah. Kata-kata yang amat menenangkan, memberi motivasi dan semangat di kala kesesakan jiwa. Inilah model yang perlu kita ikuti untuk menjadi isteri yang disayangi. Didiklah diri kita dengan sifat sabar dan tenang. Gunakan akal untuk berfikir apa yang perlu dilakukan dan dikatakan, lebih-lebih lagi di saat suami berdepan masalah. Jauhilah sifat emosional, keanak-anakan dan suka mendesak untuk mendengar masalah suami. Kita perlu faham yang ada kalanya suami kita perlukan ruang untuk bertenang dan berfikir apa tindakan yang perlu diambil untuk menangani kekusutannya. Percayalah, suami akan berkongsi masalah dan cerita-ceritanya bersama kita bila mana wujud kepercayaan di hatinya yang isterinya seorang yang matang dan boleh diajak berbincang.
Saudariku,
Jadilah isteri yang pandai berdikari dan tidak meminta-minta. sebagaimana kehidupan  Asma binti Abu Bakar, puteri kepada sahabat Nabi yang utama, iaitu Abu Bakar As-Siddiq.
Semasa Zubair al-Awwam menikahi Asma, Zubair tidak mempunyai apa-apa harta kecuali kudanya. Kita sedia maklum di zaman Rasulullah terdapat hamba yang membantu dalam urusan seharian. Tetapi tidak ada pembantu bagi Asma. Seorang wanita yang kuat lagi cekal, menguruskan dan memberi makan kuda suaminya, mencari air, mengadun roti, dan membuat urusan rumahtangganya sendiri. Sampaikan mengusung kurma di atas kepalanya dan berjalan sejauh kira-kira 2km dari kebun suaminya pun dilakukan sendiri. Hingga akhirnya, Abu Bakar mengirimkan seorang pembantu untuknya. Atas kesabaran mereka, Allah kurniakan nikmat kekayaan yang banyak kepada pasangan ini.
Teladanilah Asma dalam menguruskan rumahtangga. Jauhi sikap mengharapkan orang lain apatah lagi suami untuk membuat kerja-kerja yang biasa dilakukan oleh isteri. Suami mempunyai tanggungjawab yang besar dalam mencari nafkah untuk keluarga. Tidak dinafikan, isteri juga tidak kurang besar peranannya dalam menguruskan harta suami & anak-anak dengan baik. Elakkan dari meminta-minta apa yang tidak mampu disediakan oleh suami. Ditakuti bukan sahaja menyebabkan suami kurang senang dengan kerenah kita, bahkan menjadikan kita orang yang tidak sabar dan tidak bersyukur dengan ujian yang Allah berikan. Sesungguhnya, ia merupakan bonus untuk kita jika suami sudi meringankan tangan membantu dalam urusan rumahtangga. Bahkan satu anugerah yang sewajarnya disyukuri jika suami mampu untuk menyediakan pembantu untuk memudahkan tugasan isteri. Jika tidak, bersabarlah. Kerana Allah tidak akan menguji kita atas apa yang kita tidak mampu.
“….Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya…” (surah Al-Baqarah, ayat 233)
Para isteri yang mulia,
Lihat pula bagaimana Ummu Sulaim melayani suaminya Abu Thalhah, dengan hidangan makanan yang enak, dandanan yang menawan dan layanan yang sangat istimewa sewaktu suami pulang ke rumah. Walhal, pada waktu itu hati keibuannya sangat hiba dengan kematian anak kesayangan mereka. Betapa bijaknya Ummu Sulaim menguruskan emosinya dan melayani suaminya hinggakan suaminya tidak sedar akan kematian anaknya yang disangkakan sudah sihat lantaran jawapan isterinya apabila ditanyakan keadaan anaknya yang sakit iaitu , “Dia (anaknya) dalam keadaan tenang.”
Kita teliti bagaimana cara Ummu Sulaim menyampaikan khabar duka kepada suaminya.
“Wahai Abu Thalhah, bagaimana pendapatmu seandainya ada suatu kaum yang menitipkan barangnya kepada suatu keluarga kemudian suatu ketika mereka mengambil titipan tersebut, maka bolehkah bagi keluarga tersebut untuk menolaknya?” Abu Thalhah menjawab “Tentu sahaja tidak boleh.” Berkata isterinya lagi, “Bagaimana pendapatmu jika keluarga tersebut keberatan tatkala titipannya diambil setelah dia sudah dapat memanfaatkannya.” Abu Thalhah berkata : “Bererti mereka tidak adil.” Ummu Sulaim berkata, “Sesungguhnya anakmu adalah titipan dari Allah dan Allah telah mengambilnya, maka tabahkanlah hatimu dengan meninggalnya anakmu.”
Subhanallah! Sungguh, kebijaksanaan isteri dalam menguruskan emosi dan menggunakan cara komunikasi yang berkesan memberi impak yang besar kepada suami. Sajikan telinga suami dengan cerita yang enak bilamana suami di rumah atau lebih baik diam kerana sogokan perkhabaran tentang kerenah anak-anak, isu jiran memiliki barangan baru mahupun kehabisan barang dapur itu tentunya merimaskan suami yang keletihan.
Para muslimah yang diredhai,
Jiwa isteri yang matang dan memahami persoalan dengan pemahaman yang baik dapat memberikan keputusan, motivasi dan nasihat yang tepat kepada suami tercinta.Dalam peristiwa setelah termeterai perjanjian Hudaibiyah antara kaum muslimin dengan pihak Quraisy, Rasulullah memerintahkan para sahabat untuk menyembelih kurban dalam usaha menyempurnakan haji pada tahun itu yang tertahan akibat halangan dari kaum Quraisy. Berulangkali Nabi mengeluarkan perintah tetapi tidak diikuti oleh para sahabat yang rata-rata kecewa dengan perjanjian yang dianggap merugikan kaum muslimin. Nabi SAW dengan perasaan sedih dan kecewa menemui isterinya Ummu Salamah dan menceritakan hal tersebut. Ummul Mukminin yang bijak ini telah memberikan pandangan supaya Nabi SAW keluar dan jangan berkata sepatah kata pun dengan sahabat sehingga Rasulullah menyembelih untanya dan kemudian bertahalul (bercukur). Nabi SAW menerima usulan dan menjalankan sebagaimana nasihat isterinya. Melihatkan apa yang dikerjakan Rasulullah, maka para sahabat pun mengikutinya. Masya Allah. Nasihat yang terbaik dari isteri telah memudahkan urusan suaminya dan menjadikan dirinya semakin dihargai suami.
Saudari yang dikasihi,
Bersyukurlah dengan nikmat suami yang Allah kurniakan kepada kita.
“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambahkan (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari, maka pasti azab-Ku sangat berat.” (Surah Ibrahim, ayat 7)
Tuntutlah ilmu, berusaha mengubah diri menjadi lebih baik dan berdoalah mohon bantuan dari Allah untuk menjadi yang terbaik. Teguhlah di atas jalan Nabi, para Ummahatul Mukminin dan para sahabat. Semoga kita menjadi isteri yang berjaya meraih cinta suami dan diredhai Allah.

DITULIS OLEH : NATASHA MOKHTAR
SINAR HARIAN (SABTU 22/12/2012)

No comments:

"Barangsiapa yang Allah beri hidayah, maka tidak ada yang dapat menyesatkannya. Dan barangsiapa yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberinya hidayah."